15 April 2017

[SiPiLis #4] Furqonie Akbar: Penulis Kece yang (Ngaku) Mirip Lee Min Ho

Yeaaayy, SiPiLis datang kembali setelah vakum selama... errr, setahun lebih 😳. (Ketahuan banget, masih kimfricung.blogspot.com)
Yuk, kita kenalan dengan Furqonie Akbar alias Furqon, penulis kece yang sudah (atau baru?) ngelahirin tiga buku.

Keterangan:
Yang huruf tebal dan cetak miring pakai tanda bintang *--itu saya.
Yang pakai huruf warna ungu--itu Furqon.

Kenalan dulu, dong, Furqon, biar kami bisa ngebayangin ketampananmu

Hai, nama gue Furqon. Zodiak scorpio, golongan darah O, dan O yang terakhir? Jomblo.
Ketampanan gue itu gak bisa dibayangin dan gak bisa dijangkau imajinasi. Jadi ya silakan searching ada di Google pake keyword “Lee Min Ho”
Makasih.
Sumber: Pinterest
*Ekspresi gue waktu denger lu mirip Lee Min Ho. Btw, gue nggak ngerti Bakuman itu apa, tapi abis searching di Google nemu itu.
Ceritanya gimana, sih, bisa nyemplung ke dunia kepenulisan? Boleh banget nih, kalau mau cerita suka-duka seorang Furqon sebagai penulis.

Jujur ya, ampe sekarang gue bingung kenapa bisa terjun ke dunia menulis. Asli. Ya walaupun emang dari kecil udah demen ngayal sih.
Pertama kali serius nulis itu waktu patah hati hebat banget. Karena bingung mau curhat ke mana (mungkin gak kayak keliatannya ya. Tapi gue ini introver), gue akhirnya nulis-nulis di catetan Facebook.

*Bentar deh, lu introver? SERIUS? Jadi lu selama ini sok-sokan rame gitu ya, orangnya. Oke.

Beberapa waktu kemudian, gue baca bukunya Indra Widjaya yang judulnya “Idol Gagal”. Waktu baca buku itu, gue ngebatin “Lho? Kalo gini doang mah gue bisa!” Setelah itu gue mulai rutin nulis. Tapi, yang bikin bergerak buat bikin buku itu setelah baca Skripshit-nya Mas Alit Susanto. Buku itu benar-benar memotivasi. Makasih ya, Mas Indra & Mas Alit. Love yah~

Suka dukanya ya? Banyak. Sukanya itu nama kita jadi dikenal. Jelas ya ini. Lainnya, ada kebahagiaan tersendiri ketika karya kita dinikmati orang lain. Dukanya, penulis itu pekerjaan yang kudu ngandelin sabar. Ngerampungin naskah kudu sabar. Nunggu naskah terbit harus sabar. Nunggu royalti harus super sabar. Serba sabar pokoknya. Jadi, wanita, kalian gak tertarik apa sama cowok penyabar ini? *dihajar*

*Tuh, para pembaca cewek, kalian nggak tertarik sama Lee Min Ho KW 2 ini?

Apa filosofi menulismu?

Waktu baca pertanyaan ini gue langsung mikir keras. Saking kerasnya ampe ngeden.
Bahahaha

*Yuk, ngeden bareng.

Selama ini gue nulis buat diri sendiri dan sukur-sukur dinikmati orang banyak. Jadi, mungkin filosofi gue itu,
Nulis apa pun, yang penting gue hepi.
Bukumu yang udah terbit apa aja, sih? (Lumayan, lho, kesempatan buat pamer gratis wkwk)

Oh, baru ada tiga. *sisir rambut* *sisirnya nyangkut*
Pertama itu Cinta Acakadut. Udah bada baca? Oh, belom. *nangis*
Cinta Acakadut
*Tenang, Fur, gue udah baca, kok. Yang waktu itu gue kasih bintang 2 di Goodreads itu, kan?

Kedua, Move On Garis Keras (BUKU YANG KITA TULIS BERLIMA ITU LHO, FRI. YANG COVERNYA KUNING, BAGUS. YANG KAMU NULIS PAKE DATA-DATA STATISTIK GITU. ITU NULIS BUKU APA SKRIPSI, BUK?)

*Kampreeeet. Maaf, saya nggak kenal Anda.
Yang baru aja terbit, itu Three Mas Getir. MASIH ADA DI TOKO BUKU LHO! BORONG~

*Ini gue belum baca, Fur. Nggak mau ngasih gratis ke gue, gitu?

Pasti ada kisah menarik saat proses penulisannya... Ceritain, dong.

Bakal panjang nih. Gapapa? Wkwk

*Nggak apa-apa, laman blog gue punya banyak space untuk diisi sama curhatan lu.

Hmm..
Buku pertama, Cinta Acakadut itu gue tulis waktu ilmu gue masih cetek banget. Bukan berarti sekarang udah bagus. Cuma, itu tulisan gue yang paling murni. Sampe sekarang, gue ogah baca ulang tulisan gue di buku itu saking malunya. Serius. Ya ampun, Polos banget deh tulisan gue di sana. Proses bikin buku ini yang paling seru sih menurut gue. karena mungkin ini buku pertama kali ya. Semangat sama motivasinya bener-bener beda. Sampe sekarang gue belom nemu lagi semangat nulis kayak gue nulis buku pertama.

Buku MOGK lain lagi tantangannya. Ada 5 penulis yang disuruh ngomongin move on. Temanya hanya move on. Bayangin. Padahal, yang namanya move on ya begitu-begitu aja kan? Tapi setelah diskusi panjang, baku hantam, mandi kembang dan puasa 7 hari 7 malam, akhirnya kami berhasil membuat konsep dan lahirlah buku tersebut.
Nb: MAKASIH YA FRIDA, BERKAT TULISAN KAMU, BUKU INI BISA MEMENUHI SYARAT MINIMAL HALAMAN. WALAU AKHIRNYA KEBANYAKAN DAN TULISAN KITA BANYAK YANG DIPANGKAS. *dibakar editor*

*Sama-sama, Fur ğŸ˜Ž
Buku ketiga adalah sebuah pengalaman baru buat gue. Karena buku ini terdiri dari 50% komik, 40% tulisan, dan 10% keringat dan air mata. Di buku ini, gue ngonsep tokoh, bikin skenario komik, sama bikin tulisan-tulisan pendukung komik. Sementara komiknya digambar sama Julian. Mungkin yang punya Instagram lebih ngenal dia lewat akun @sengklekman. Proses pembuatan buku ini sangat berdarah-darah. Julian sering bolak balik revisi gambarnya, sementara gue hampir koma karena stres dikejar deadline tulisan dan script. Tapi, karena emang kami pengin banget komik ini hasilnya maksimal, kami menjalani itu semua dengan senang hati. Yang lebih keren, gue berasa tokoh di manga Bakuman. Keren banget asli.

*Wah, gue jadi penasaran pengin baca. Teman-teman pembaca sudah pada baca ini belum?
Jadi, sebenarnya inspirasimu itu datangnya dari mana?

Dari kehidupan sehari-hari. Gue sering banget dapet pengalaman absurd. Mungkin  gue emang ditakdirkan buat menceritakan pengalaman-pengalaman itu buat menghibur orang. Hehe.

*Mulia banget hidup lu, Fur.

Saat ini lagi sibuk nulis atau ngegambar apa atau ngecengin berapa cewek? #eh

Kayaknya sekarang sibuk kuliah deh. Sama main game sih. Wkwk
Nulis paling buat hehorean aja. Tapi tahun ini harus selesai 1 naskah. Tunggu ya!

Ehm. Ini penting. Gue udah pensiun dari dunia sepik-menyepik cewek. Ya paling sekarang cuma hobi bikin drama aja sih sama Tiwi atau Chinggam. Bahaha #PodoWae

Ada pesan, nggak, buat teman-teman penulis dan pembaca (terutama pembaca bukumu)?

Buat temen-temen penulis, tulislah apa yang bikin kamu bahagia. Wajar ketika kita melihat tulisan orang lain lebih bagus atau lebih ‘wah’ dari tulisan kita dan kita ingin menjadi seperti mereka. Tapi, ketika kamu meninggalkan jati diri, apa hal itu bikin bahagia? Gak usah malu sama jati diri kita. 

*Setuju banget. Tumben lu waras.

Anak Punk bisa menikmati aliran musik lain, tapi Punk gak akan bisa jadi Blues atau Jazz. Karena yang namanya jiwa itu gak bisa diubah, meskipun fisiknya kita ubah. Ya, intinya gitu deh. Gue ngomong apaan sih?

Buat temen-temen pembaca, apa ya… ehm, maaf karena belum bisa maksimal dalam menulis dan maa karena belum ada tanda-tanda karya berikutnya. Gue tau menunggu itu melelahkan, tapi, tunggu karya gue selanjutnya!

*Siaaap!

Oya, rencana mau lulus kapan? Wkwk

Apa? Ini di mana? Aku siapa? Di mana jodoh gue? Di manaaaaaa?

*Nah, barangkali para pembaca penasaran seperti apa, sih, ketampanan Furqon yang kayak Lee Min Ho ini.
Bahkan balita pun disepik sama dia.
Sumber: qonrobovski
Sila kenalan sama Furqon di Instagram atau Twitter atau Facebook atau ketiganya. Orangnya asik banget dan emang rada gila. Semoga buku selanjutnya segera jadi kenyataan, ya Fur *ini doa sekaligus buat diri sendiri*

Baca juga [SiPiLis #3] Ziggy: Suka Bikin Banyak Karakter

Wah, udah sampai di hari terakhir #BBIHUT6 marathon 😢.
Setelah ini, saya akan bagi-bagi buku gratis dalam rangkaian giveaway hop #BBIHUT6. Tunggu, ya!
Reaksi:

6 comments:

  1. Tolong dong, Frida, itu tanyain ke Furqon udah semester berapa dia sekarang? *muka polos

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, Mas

      Aku: Fur, udh semester brp lu?
      Furqon:nggg...belas
      😂

      Delete
  2. gue doain, buat wilayah bandung insyaallah gue promoin

    ReplyDelete

Your comment is so valuable for this blog ^^

bloggerwidgets