20 March 2016

So Many Books, So Little Time



Melalui buku, Jorge Luis Borges menemukan kesenangan, dengan jenis yang berbeda-beda untuk tiap buku yang berbeda. Kesenangan yang ia dapatkan saat membaca Arabian Nights tentu berbeda dengan yang ia dapatkan dari Moby Dick. Kesenangan itu seolah telah melebur dalam ingatannya dan tak lekang oleh waktu, sampai saat ia menceritakan buku-buku paling penting dalam hidupnya dalam ceramah bertajuk “Kredo Seorang Penyair” di Harvard University. Dalam kebutaan yang ia alami kemudian (di tahun 1955), tali-tali kehidupan seolah mengikatnya tetap erat dengan buku, yang terlihat jelas ketika ia diangkat menjadi direktur Perpustakaan Nasional dan bertanggung jawab atas sembilan ratus ribu buku. Ironisnya, ia hanya bisa membelai punggung-punggung buku itu tanpa bisa lagi membacanya.

“Tak seorang pun yang mesti membaca dengan mengasihani

atau mencemooh

terhadap pernyataan tentang kebesaran Tuhan ini;

yang dengan ironi yang berlebihan

menghadiahiku buku-buku dan kebutaan secara

bersamaan”
Poem of the Gifts--Jorge Luis Borges
(Menggali Sumur dengan Ujung Jarum, hlm. 96-7)

Dalam mencintai buku, saya merasa memiliki beberapa kesamaan dengan penulis kenamaan Argentina tersebut. Saya juga sering “membayangkan surga itu sebagai semacam perpustakaan” (Menggali Sumur dengan Ujung Jarum, hlm. 96), tempat saya bisa berenang-renang di dalam tumpukan buku—seperti Paman Gober yang berenang dalam lautan koin emasnya; menghirup bau kertas dan lem penjilidnya; mengecap tiap kisah yang terukir dalam lembaran-lembarannya.

Inilah yang benar-benar terjadi: saya mengalami goosebumps ketika menemukan banyak sekali novel berbahasa Inggris—dari yang klasik sampai pop—berderet-deret di rak American Corner di Perpustakaan Pusat UGM. Sempat, saya ingin membaca semuanya sebelum saya wisuda dan KTM saya disita, sehingga saya tidak bisa pinjam buku lagi, tapi apalah daya, so many books, so little time. Pada akhirnya, yang sempat saya pinjam dan telah saya tamatkan hanyalah Safe Haven (Nicholas Sparks), Thousand Cranes (Yasunari Kawabata), The Trial (Franz Kafka), sebuah kumpulan cerpen Anton Chekhov. Yang belum berhasil saya tamatkan banyak. Salah satu alasannya adalah bahasa Inggrisnya yang saya rasa terlalu klasik sehingga saya tidak kuat melahapnya sampai habis, misalnya To Kill A Mockingbird (Harper Lee) dan Lolita (Vladimir Nabokov).

Perasaan thrilled dan bergairah juga saya alami tiap masuk ke toko buku. Sebelum saya kuliah di Yogyakarta, saya selalu kesulitan membeli buku. Di kota tempat lahir saya, Juwana, tidak ada toko buku. Beruntung, saya pernah masuk ke toko alat tulis, yang ternyata menjual sedikit novel lama (yang saya duga pihak toko itu mendapatkannya dari obralan Gramedia entah di mana). Di toko itulah saya menemukan dan membeli novel She’ll Take It (Mary Carter), yang konyolnya minta ampun itu. Di Pati pun, kota tempat saya menambang ilmu di SMA, hanya ada satu toko buku yang benar-benar isinya buku semua, di mana saya membeli beberapa buku, salah satunya The Bonesetter's Daughter (Amy Tan). Itupun, koleksi bukunya tidak up-to-date. Inilah mengapa, tiap kali saya berkesempatan pergi ke Semarang atau kota besar lainnya, satu tempat yang wajib saya kunjungi adalah toko buku Gramedia atau Gunung Agung (biasanya saya temukan saat nge-mall).

Jadi, paham, kan, betapa bahagianya saya saat toko buku Gramedia dan Togamas begitu mudah saya temukan di Yogyakarta? Pun di kota istimewa ini, sering sekali diadakan event pesta buku, bazaar buku, bahkan sale gudang Gramedia yang penuh buku dan debu—yang sepertinya sulit ditemukan di kota besar lain. Bahkan, ada juga diskon buku terjadwal, seperti di Togamas (dulu semua novel diskon 25% tiap Jumat di Togamas Galeria, lalu belakangan saya selalu memburunya tiap Selasa di Togamas Affandi). Selain itu, acara-acara lain tentang buku juga sering ditemukan di Yogyakarta.

Oleh karena itu, bukan sepenuhnya salah saya jika semasa kuliah sampai sekarang saya aktif berprofesi sebagai penimbun buku. Keisengan mendatangi acara pesta buku atau sekadar main ke toko buku selepas suntuk kuliah Mekanika Fluida hari Jumat sore biasanya berujung pada buku baru yang diboyong ke kamar kos. Setelah saya jadi book reviewer DIVA Press—yang mendapat 3 buku baru gratis tiap bulan untuk diresensi—dan menjadi giveaway hunter, rak buku saya tidak muat lagi. Akhirnya, kolong meja dan lemari saya pun jadi penuh buku. Belum baca buku yang baru dibeli kemarin, besoknya sudah dapat buku baru lagi. Begitu seterusnya. So many books, so little time. So many books, so little space.

Saya menemukan “kehidupan yang lain” di dalam setiap buku yang saya baca, baik itu fiksi maupun nonfiksi. Dalam buku fiksi, saya selalu bisa menemukan fakta dalam imajinasi. Sementara itu, dalam buku nonfiksi, saya menikmati cerita tentang fakta. Hal lain yang saya kagumi dari buku adalah, betapa ia bisa berbicara menembus batas-batas dimensi ruang dan waktu. Ketika dunia empat dimensi masih rumit dan sulit dijelaskan secara ilmiah, ternyata sejak awal mula lahirnya, buku telah berhasil mewujudkan dunia empat dimensi ini. Begini, ketika membaca Bumi Manusia karya Pram, maka saya akan tersedot dalam masa penjajahan dengan setting daerah Surabaya. Ketika membaca Lukisan Dorian Gray (Oscar Wilde), saya akan menemukan diri saya berada di Inggris, di era Victoria. Saya menemukan diri saya tegang di dalam suasana serangan Jepang atas Cina dalam novel The Devil of Nanking karya Mo Hayder. Dalam seri In Death (J.D. Robb), Letnan Eve Dallas mengajak saya bertualang memecahkan misteri-misteri pembunuhan di masa depan, lengkap dengan segala peralatan teknologi super canggih. Lain lagi dengan buku-buku dystopia, yang menyeret saya untuk menyaksikan kehancuran bumi di masa depan.

Jauh sebelum saya menyelami dunia kepenulisan, saya lebih dulu membaca. Saya sudah membaca buku sejak awal saya belajar membaca. Ketika masih TK dulu (atau bahkan sebelum masuk TK), ibu saya meminjam banyak buku cerita bergambar dari seorang teman gereja, untuk kemudian menyodorkannya pada saya. Di rumah, di tengah hamparan buku-buku cerita bergambar yang terbuka, saya menemukan kebahagiaan. Hansel dan Gretel, Gadis Berkerudung Merah, Gadis Korek Api, dan entah apa lagi, saya lupa. Saya juga punya buku cerita Putri Aurora yang ditulis menggunakan sistem “go to”, yang sangat menarik karena mengajak saya memilih sendiri kelanjutan cerita. Kemudian tibalah suatu masa di mana sepupu saya yang sudah beranjak dewasa membawa semua koleksi majalah komik Donal Bebek dan Doraemon-nya ke rumah saya. Tiada momen saya lewati tanpa membacanya. Jarang sekali saya buang air besar tanpa baca buku. Makan adalah momen yang nyaris selalu saya lewati sambil baca buku.

Saat SD, saya sering membaca buku yang dipinjam kakak saya dari perpustakaan SMA-nya (yang kemudian jadi SMA saya juga). Yang paling sering adalah buku kumpulan cerita rakyat dari berbagai kota di Nusantara. Saat SMP, saya menjadi satu-satunya penghuni perpustakaan sempit di sekolah saya. Saya gemar meminjam novel-novel detektif cilik. Yang paling saya ingat, karena setelah lulus SMP saya tak menjumpai lagi buku serupa, adalah serial Kalle Blomkvist karya Astrid Lindgren. Di masa itu juga pertama kalinya saya membaca Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh-nya Dee. (Bagi otak polos saya waktu itu, istilah solarplexus yang saya temukan di KPBJ menjadi semacam kata keramat bagi saya.) Buku Harry Potter pertama kali menginvasi saya juga di masa itu. Saya ingat sekali, bagaimana dunia fantasi ciptaan Rowling itu berhasil menelan saya, hingga kewajiban saya menyapu rumah tiap sore sering terbengkalai begitu saya duduk halaman belakang rumah, menunduk di atas buku Harry Potter di pangkuan.

Perpustakaan SMA adalah antitesis dari perpustakaan SMP saya. Banyak sekali novel bersemayam di sana, bahkan sering berdatangan novel-novel baru. Selain itu, banyak teman perempuan saya yang suka baca, sehingga kami sering rebutan antrian meminjam novel-novel terbaru. Saking larisnya, banyak novel yang penjilidnya telah lepas padahal baru saja beberapa bulan menjadi penghuni perpustakaan. Barangkali yang paling lekat di ingatan saya adalah novel-novel detektif (Trio Detektif, Lima Sekawan, Pasukan Mau Tahu, Hercule Poirot, seri In Death); novel thriller (Summer in Hell alias The Ruins dan Birdman, yang sering bikin saya ngilu waktu membayangkan adegan sayat-menyayat, iris-mengiris, atau operasi tanpa bius). Saat SMA, genre favorit saya adalah thriller dan slasher (baik novel maupun film), hingga saya cemas kalau nanti saya ikut-ikutan jadi psikopat. Film Saw adalah salah satu film favorit saya waktu itu, btw.

Namun, di masa itu, saya juga telah tercemar novel-novel Metropop, dan merasa bahwa novel teenlit "nggak banget". Kalau sebelumnya saya suka baca teenlit Gramedia, menginjak kelas XI saya menyukai romance Gagasmedia yang lebih dewasa, selain Metropop. Salah satu favorit saya adalah Winter in Tokyo karya Ilana Tan

Ternyata, sejak dulu, kemampuan dan preferensi bacaan saya senantiasa mengalami perubahan. Belakangan ini saya gemar melahap cerpen dan novel sastra (yang klasik maupun bukan), domestik maupun luar negeri. Baru-baru ini, saya menamakan diri extrovert reader. Istilah ini bisa dimaknai sebagai pembaca yang suka bertualang lintas genre. Meski begitu, saya tetaplah seorang gadis introver. Kalau tidak introver, mungkin saya tak akan segemar itu membaca buku.

“Introverts feel ‘just right’ with less stimulation, as when they sip wine with a close friend, solve a crossword puzzle, or read a book. […] [Although] We can’t say that every introvert is a bookworm or every extrovert wears lampshades at parties…” (Susan Cain in Quiet)

Jika dulu saya selalu bergairah tiap ke toko buku, dan terbilang sering main ke sana, belakangan ini tidak lagi. Pasalnya, saya sering mendapat buntelan buku gratis, pun dilimpahi setumpuk buku pinjaman dari teman, serta e-book berjubelan dalam kartu memori tablet. Oleh karena itu, saya merasa tak butuh lagi membeli buku, kecuali memang ada buku yang saya rasa wajib memilikinya sendiri (seperti Tetralogi Buru dan Inteligensi Embun Pagi). Atau jika ada buku terjemahan yang ingin sekali saya baca, tapi saya tak bisa menemukan e-book versi aslinya, maka saya akan membelinya. Atau kalau ada lomba menulis resensi buku dan saya diwajibkan membeli bukunya. Kalau bisa gratis, kenapa harus beli, begitulah prinsip saya :-h.

Meski sejak memiliki tablet di tahun 2014 saya cukup sering membaca e-book, buku fisik tetap jadi favorit. Namun, saya sadar, di masa depan sangat mungkin semua buku baru akan tidak memiliki wujud fisik. Jika saat itu tiba, saya ingin jadi salah satu manusia yang masih punya koleksi berderet-deret buku di rumahnya.

Sejak tahun 2013, saya gemar menulis resensi buku. Buku pertama yang saya resensi adalah Notasi karya Morra Quatro. Semenjak itu, ratusan resensi (seratus lebih bisa disebut “ratusan”, nggak? :)]) telah saya terbitkan di blog saya. Tahun berikutnya, saya menjadi book reviewer DIVA Press, yang bertugas meresensi buku-buku terbitan barunya tiap bulan. Di tahun 2014 itu pula saya bergabung dengan komunitas Blogger Buku Indonesia, dan sampai sekarang, bisa dibilang, saya masih berapi-api menjadi book blogger.

Dari buku-buku yang saya baca, saya belajar banyak. Sejak jadi book reviewer, otak saya makin terlatih dalam menganalisis buku. Saya suka mengupas lapis demi lapis elemen sastra yang sering tersembunyi di balik simbol dan alegori. Salah satu karya sastra yang membuat saya paling bergairah saat mengupasnya adalah Cantik Itu Luka karya Eka Kurniawan.

Sepanjang saya menulis, saya tak akan berhenti membaca buku. Begitu pula sebaliknya. Suatu saat nanti, saya berharap berhasil menuliskan “sastra sejati”.

“Titik mula sastra sejati adalah orang yang mengurung dirinya di kamar bersama buku-bukunya.” -- Orhan Pamuk (Menggali Sumur dengan Ujung Jarum, hlm. 151)

Membaca telah menjadi lebih daripada hobi bagi saya. Ia sudah menjelma semacam cinta sejati saya, yang jika berpisah sebentar saja, saya akan merasa ada yang hilang. Maka dari itu, jiwa saya tak utuh lagi jika saya berhenti membaca. Akhirnya, mengingat “so many books, so little time”, saya memutuskan untuk membaca sebanyak mungkin buku selagi saya bisa.

*Judul tulisan ini saya pinjam dari sebuah petikan milik Franz Zappa.
Reaksi:

12 comments:

  1. Benar-benar ditakdirkan untuk buku.

    ReplyDelete
  2. Perpus smp saya koleksinya ga ada detektif cilikT︵T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wew, usulin ke pustakawannya, Tiara! Haha

      Delete
  3. saya suka banget membaca buku di gramedia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga suka (dulu) baca gratis di toko buku :)]

      Delete
  4. Well, nggak bisa komentar pokoknya.

    Sukses terus mbak Frida :)

    ReplyDelete
  5. Manteb memang Frida. Andai saja dulu saya pas kuliah sering ada obralan buku seperti saat ini. Percayalah, kuliah di Jogja sebelum tahun 2008 itu yang namanya obral buku masih sangat jarang. Buku seharga Rp20.000 aja udah dianggap murah, itu pun kebanyakan buku nonfiksi. Novel-novel populer Gramedia dan Mizan mana pernah hiks. Semangat menimbun eh membaca ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, saya baru tahu kalau dulu jarang ada obral buku...
      Mas juga semangat menimbun, ya! :D

      Delete
  6. Dari pada beli baju, mending beli buku, walaupun buku yg kmren blum d buka sampulnya, tapi kalau lagi ada di toko buku rasanya pengin borong semua buku yang bagus2, karena dengan buku niscaya kehidupan akan menjadi lebih baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi bener, kalo lg di tokbuk (apalagi pas ada diskonan/obralan) rasanya pengin borong semua. Tapi sedih juga, kalau pada akhirnya buku2 itu nggak kebaca :)]

      Delete

Your comment is so valuable for this blog ^^

bloggerwidgets